Ikuti Inggris, Prancis Batasi Perangkat 5G Huawei Pada 2028

Posted on

Jakarta, genericmedmart.com – Otoritas Perancis mengatakan kepada operator telekomunikasi yang berencana untuk membeli peralatan Huawei 5G bahwa mereka tidak akan dapat memperbarui lisensi untuk peralatan begitu masa kerjasama berakhir, secara efektif menghapus perusahaan China dari jaringan selular di negara itu.

Seperti negara-negara lain di Eropa, Prancis meletakkan dasar untuk pasar ponsel 5G generasi berikutnya di tengah badai geopolitik yang berkembang antara dua negara adidaya global, China dan AS.

Sejak beberapa tahun terakhir, AS menggiatkan kampanye keamanan kepada sekutu-sekutunya. Washington mengatakan bahwa peralatan yang dikembangkan Huawei dapat digunakan oleh pemerintah China untuk spionase – tuduhan yang dibantah oleh Huawei dan Beijing – dan telah mendesak sekutunya untuk melarangnya.

Badan keamanan siber Prancis ANSSI mengatakan bahwa pihaknya masih akan mengizinkan operator untuk menggunakan peralatan, termasuk Huawei, di bawah lisensi tiga hingga delapan tahun. Meski demikian, ANSSI mendesak perusahaan telekomunikasi saat ini, agar tidak menggunakan peralatan perusahaan China dan beralih ke penyedia jaringan lainnya.

Untuk diketahui, operator masing-masing harus mengajukan lusinan lisensi untuk peralatan untuk mencakup berbagai bagian negara.

Sumber mengatakan, ANSSI telah memberi tahu operator sebagian besar keputusan lisensi untuk kota-kota besar. Mereka mengatakan otorisasi untuk peralatan Huawei berlaku untuk tiga atau lima tahun. Sementara sebagian besar untuk peralatan dari saingan Eropa, seperti Ericsson atau Nokia menerima lisensi delapan tahun. Keputusan ANSSI belum diumumkan kepada publik, baik oleh agensi atau oleh perusahaan.

Sumber menambahkan bahwa operator juga telah diberitahu oleh otoritas Perancis selama percakapan informal dalam beberapa bulan terakhir, tidak dinyatakan secara resmi dalam dokumen, bahwa lisensi yang diberikan untuk peralatan Huawei tidak akan diperpanjang setelahnya. Namun ANSSI menolak berkomentar mengenai hal itu.

Seorang juru bicara kantor perdana menteri, yang mengawasi izin pada peralatan 5G, mengatakan ANSSI bekerja dengan operator dalam kerangka hukum, menambahkan bahwa otorisasi apa pun yang diberikan saat ini tidak mengganggu apakah nanti akan diperbarui atau terganggu. Huawei menolak berkomentar.

Pembatasan seperti itu, bagaimanapun, akan menjadi penghilangan secara de facto dari Huawei dalam jaringan 5G Prancis pada 2028, mengingat kerangka waktu singkat dari lisensi, menurut sumber, yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah ini.

Operator Perancis mungkin masih bisa mendapatkan otorisasi delapan tahun untuk peralatan Huawei dalam beberapa kasus, dan belum bisa memutuskan untuk menggunakan peralatannya untuk periode waktu itu, meski pada akhirnya operator harus membongkarnya saat lisensi berakhir, kata sumber tersebut.

Salah satu sumber mengatakan akan sulit bagi operator telekomunikasi untuk mengambil risiko berinvestasi dalam peralatan Huawei, mengingat teknologi selular baru seperti 5G membutuhkan setidaknya delapan tahun untuk menghasilkan pengembalian investasi. “Memberikan tiga tahun sama dengan penolakan datar,” tambah orang itu.

Jika larangan efektif diberlakukan maka akan sangat menyusahkan Bouygues Telecom dan SFR Altice Europe, dua operator telekomunikasi Prancis yang sudah menggunakan peralatan Huawei dalam jaringan selular mereka saat ini.

Otorisasi baru untuk peralatan jaringan 5G terkait dengan gigi 4G yang ada – artinya jika seorang operator memilih pemasok yang berbeda untuk 5G, ia juga harus mengganti infrastruktur 4G yang ada.

Perusahaan telah mengatakan beberapa kali tahun ini bahwa skenario seperti itu, di mana mereka mungkin akan dipaksa untuk mengganti bagian dari jaringan mereka dengan biaya yang besar, akan mengarahkan mereka untuk meminta kompensasi dari negara.

Bouygues dan Altice menolak mengomentari apakah mereka telah mengajukan lisensi Huawei atau keputusan lisensi apa pun atau apakah mereka telah mengadakan percakapan informal dengan ANSSI. Mereka juga menolak berkomentar apakah mereka akan membatalkan rencana pembelian untuk peralatan Huawei.

Dua operator utama Prancis lainnya, leader Orange dan Iliad, sejauh ini lebih mengandalkan Nokia, Ericsson atau keduanya untuk jaringan seluler mereka. Namun, baik Iliad maupun Orange menolak berkomentar dalam polemi ini.

Di Inggris, di mana kelompok-kelompok telekomunikasi besar sangat bergantung pada teknologi Huawei, pemerintah telah memerintahkan peralatan perusahaan China untuk dibersihkan dari jaringan 5G pada 2027.

“Posisi Prancis mirip dengan Inggris, tetapi komunikasi pemerintah berbeda. Huawei tidak bisa berbuat banyak tentang itu”, kata salah satu sumber.

Melongok ke belakang, kehadiran Huawei di Perancis bermula dari jalinan kerjasama dengan operator setempat NEUF pada 2010. Kelebihan dari sisi harga, kecepatan dan kestabilan, telah memenangkan Huawei dari tender yang digelar oleh NEUF. Sehingga Huawei mendapatkan kontrak untuk membangun jaringan fiber optic ke seluruh Perancis dari operator itu.

Meski Inggris dan Perancis telah memutuskan masa depan Huawei, Uni Eropa sejauh ini masih belum sepenuhnya melarang peredaran perangkat Huawei yang oleh AS dianggap sebagai alat mata-mata pemerintah China.

Namun, otoritas Uni Eropa sudah memberlakukan “toolbox” berisi standar keamanan yang harus diikuti oleh suatu negara di kawasan itu, jika menggunakan perangkat buatan pemasok “berisiko tinggi” untuk membangun jaringan 5G.