Ratchanock Intanon, Pemain Klasik Serba Bisa Andalan Thailand

Posted on

Berita Badminton : Mantan pemain peringkat 1 dunia asal Thailand, Ratchanok Intanon bisa bermain di era apa pun, dan dia masih akan dianggap sebagai perwakilan klasik dari seni bulu tangkis.

Para pelopor permainan akan mengangguk dalam apresiasi sopan atas ketepatan stroke dan gerakannya, sama seperti para penggemar fanatik di seluruh dunia yang mengagumi betapa mudahnya dia bermain bulu tangkis. Sebagai pemain, Ratchanok Intanon berada di kelasnya sendiri.

Sebagai pemain pertama yang memenangkan hat-trick gelar Kejuaraan Dunia Junior, Intanon menampakkan kehebatan dirinya lebih awal. Saat berusia 17 tahun, dia dalam perjalanan menuju semifinal Olimpiade London 2012 sebelum gagal melawan Wang Xin. Tetapi pemain muda itu selalu ditakdirkan untuk hal-hal besar.

Tahun berikutnya dia meraih runner-up di All England dan beberapa bulan kemudian datang momen bersejarah bagi bulu tangkis dunia ketika Intanon mempertahankan keberaniannya di final yang brilian di Kejuaraan Dunia melawan juara Olimpiade, Li Xue Rui. Itu adalah emas Kejuaraan Dunia pertama bagi Thailand, memecahkan rekor delapan gelar tunggal putri berturut-turut yang diraih oleh China.

Sejak saat itu, Intanon tetap menjadi salah satu pemain elit dunia. Sementara dia telah memenangkan banyak turnamen, yang harus diperhitungkan di antara prestasi khusus di tunggal putri adalah keberhasilannya meraih tiga gelar Super Series dalam tiga minggu pada 2016 lalu dimulai di India Open, Malaysia Open dan Singapore Open Super Series.

Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah melangkah jauh tetapi konsistensi pemenang gelar telah menghindarinya. Kemenangannya di Indonesia Masters pada Januari lalu atas Carolina Marin di final yang diperebutkan dengan baik adalah gelar pertamanya dalam beberapa bulan, dan akan menghasilkan raihan yang baik bagi kepercayaan dirinya.

Pencapaian Karir Ratchanock Intanon :

– Kejuaraan Dunia – Emas (2013), Perunggu (2019)

– Kejuaraan Bulu Tangkis Asia – Emas (2015)

Kejuaraan Utama lainnya :

– India Open, Juara (2013, 2016, 2019)

– Denmark Open, Juara (2017)

– Indonesia Open, Juara (2015)

– Piala Uber, Runner-Up (2018)

Fakta menarik Ratchanock Intanon :

Orang tua Intanon adalah pekerja di pabrik permen yang dimiliki oleh Kamala Thongkorn, yang memperkenalkan Ratchanok ke bulu tangkis untuk menghindari kemungkinan terkena air panas di pabrik pengolahan. Pelatihnya adalah putra Thongkorn, Patapol Ngernsrisuk, yang bermain ganda putra di Olimpiade Athena 2004.

Artikel Tag: ratchanock intanon, li xuerui, kejuaraan dunia, Badminton Thailand